Labels

B.Indonesia (4) b.inggris (3) b.sunda (1) biografi (2) Biologi (7) cerita pengalaman (18) cerpen (2) Cheat Point Blank (20) Cheats (18) cracking (3) ekonomi (2) Fisika (13) games (3) Geografi (5) hari raya (1) HPO (1) informasi (11) jualan (3) kimia (20) koleksi (3) matematika (8) musik (1) ngakak (16) ninja saga (9) Pelajaran (127) Pengetahuan (52) perenungan (27) PKN (29) PLH (6) rajutan (1) rempah (1) Request (7) sejarah (8) Seni Budaya (7) Seram (2) sinopsis film (2) software (10) sosiologi (2) story telling (1) TIK (13) tugas (121) Tutorial (38)

Tuesday, December 4, 2012

Contoh Resensi Sebuah Novel

Contoh resensi novel yang saya buat sendiri dengan judul novel "BUTON DALAM GERIMIS".
Maaf apabila ada kesalahan saya juga baru belajar buat kemarin ^^
Apabila ada masukkan atau ada kritik dan saran mohon comment saja saya juga masih belajar dan butuh pendcerahan dari para master-master ^^

Oke langsung saja ke contohnya:
Nama : Sulaiman

Kelas : XI IPA 2
Resensi sebuah Novel

Judul Resensi : Perjuangan Gigih Demi Desa

Judul Novel : Buton Dalam Gerimis

Pengarang : La Ode Boa, Drs.

Penerbit : Mitra Gama Widya

Tahun Terbit : 2000

Tempat Terbit : Jakarta
Kategori : Sastra

Jumlah halaman : x + 116 Halaman


Sinopsis
Peristiwa menyedihkan sekaligus memprihatinkan akibat kerusuhan Ambon menjadi latar belakang penulisan cerita ini. La Ode Fandi, seorang korban kerusuhan yang kehilangan orang yang dicintainya mengajak teman-temannya menanggulangi kerusuhan yang didalangi oleh oknum yang dipimpin Roger.

POKOK-POKOK ISI BUKU :
Di sebuah desa bernama Buton di Ambon terjadi kerusuhan yang disebabkan oleh para perusuh yang ingin memecah belah kesatuan dan persatuan di desa di seluruh daerah Ambon , seorang yang menjadi korban bernama La Ode Fandi berkumpul di tempat pengungsian , karena kejadian ini dia kehilangan seluruh keluarganya termasuk adiknya yang bersamanya saat melarikan diri tetapi terpisah di hutan , saat di pengungsian dia melihat seorang ibu dengan menggendong anaknya mencari tempat untuk tidur , karena temapatnya sudah penuh yasudah La Ode Fandi memberikan tempat duduknya itu , dia mencari tempat duduk kembali tetapi memang di tempat pengungsian itu sudah penuh , terpaksa dia keluar untuk mencari udara segar. Saat diluar dia teringat lagi akan keluarganya yang menjadi korban , dia sangat sedih dan ada seorang bapak-bapak yang melihat dia dan ingin menawarkan untuk duduk bersama keluarganya . Saat malam tiba dia teringat akan kata-kata ayahnya yang meminta dia untuk pergi ke tempat menyimpan keris yang di ganggangnya terdapat kata “ADIK” . Keesokan hari nya dia pergi ke tempat itu dan bertemu seseorang kakek, kakek itu berkata “cepatlah pergi dari tempat ini sebelum malam tiba” tetapi dia tidak mendengar kata kakek itu dan terus pergi mengikuti kakek itu sampai-sampai dia melihat gua , karena waktu sudah malam maka dia bermalam di gua itu. Karena dia sangat penasaran pada kakek itu maka dia terbangun di tengah malam dan terdengar ada seseorang berbicara. Ternyata kakek itu berbicara menasehati supaya La Ode Fandi pergi dan tetap membantu orang-orang di pengungsian, setelah itu dia berjalan pulang dan kembali ke tempat pengungsian.
Di tempat pengungsian terjadi rapat yang membahas siapa yang akan menjadi ketua Panitia dalam penerimaan segala bantuan dari seluruh Indonesia. Dari perundingan tersebut ternyata La Ode Fandi lah yang menjadi Ketua Panitia. Untuk menggalang dana La Ode Fandi dan kawan-kawannya mengadakan acara tahunan yang biasanya diadakan di desanya . Dari acara tersebut terkumpul dana sekitar 20 juta , dan disimpan di bank , saat diperjalanan dia dihalangi oleh sekumpulan kelompok yang ternyata itu adalah kelompok pemecah belah , dengan cara mengadu domba . Disana dia tertangkap dan uang itu diambil semua , tetapi dia berhasil mengambil dompet salah satu penjahat itu. Setelah kejadian itu dia mulai tertarik untuk menuntuntaskan masalah yang terjadi di desanya dan seluruh ambon. Dia terus memperhatikan identitas yang ada dalam dompet itu. Saat di rumah sakit dia bertemu seorang wanita bernama Sari , mereka adalah keluarga yang menampung La Ode Fandi selain di pengungsian. Setelah dia sembuh dia kembali ke pengungsian dan melanjutkan usahanya dalam memberantas komplotan tersebut. Dia menjadi detektif demi mengetahui apa yang selanjutnya akan dilakukan . Saat operasi pertama dia berhasil membongkar hal apa yang akan dilakukan oleh komplotan itu selanjutnya. Tetapi naas saat operasi kedua dia berhasil tertangkap dan dia dipukuli dan diculik selama beberapa hari . Sari dan teman-temannya sangat khawatir dan hanya bias berdoa demi keselamatan La Ode Fandi. Sampai suatu hari ada berita yang sangat mengejutkan , ada 3 buah bom dalam sebuah mall. Polisi yang mendengar hal itu langsung mengevakuasi seluruh isi mall dan mulai menyisir seluruh tempat di mall itu . Beberapa saat kemudian La Ode Fandi muncul dengan badan penuh luka dan kurus , dia sudah menjinakan bom itu dan berhasil kabur dari komplotan tersebut.
Dari kejadian itu dia mendapatkan banyak clue dimana tempat persembunyian mereka, apa yang akan mereka lakukan selanjutnya , tetapi dia tidak ingin memberi tahu kepolisian dan ingin menangkap kepala penjahat itu sendirian. Pada akhirnya dia menyamar dan memasuki daerah dimana bos dan para panglima nya berkumpul. Bosnya itu bernama Roger dan merencanakan supaya si La Ode Fandi itu cepat dibunuh. Saat sopir sang bos disuruh untuk mengambil minuman La Ode Fandi ikut bersama mereka dengan menyamar. Saat waktu nya sudah tepat dia menangkap ketua dari komplotan tersebut dan memanggil kepolisian untuk menangkap mereka para penjahat itu. Setelah para penjahat tertangkap La Ode Fandi , Sari dan para sahabatnya kembali ke tempat-tempat yang membutuhkan barang sembako dan lain-lain. Saat dia membagikan ke desa yang letaknya agak jauh dari tempat pengungsiannya, dia bertemu adiknya yang ternyata belum mati dan ternyata diselamatkan oleh keluarga yang sangat baik. Setelah mereka berkangen-kangenan , La Ode Fandi mengajak adiknya untuk tinggal bersama dia. Tetapi ditolak oleh keluarganya karena keluarga itu sudah tidak memiliki anak lagi karena sama menjadi korban. Yasudah yang penting La Ode Fandi sangat senang sudah bertemu adiknya yang ternyata selamat. Untuk memperingati kemenangan tersebut ada acara tahunan di desa nya . Saat sedang menonton ada seorang pemuda yang menyerang La Ode Fandi , dan pertarungan tidak dapat dihindarkan. Sampai akhirnya La Ode Fandi tertusuk keris yang ternyata bertuliskan “KAKAK”. Disana Adi yang membunuh La Ode Fandi sadar bahwa sebenarnya mereka adalah saudara dan keris mereka merupakan barang turunan dari nenek moyang mereka bersama.

Kesimpulannya bahwa ternyata perang antar saudara itu tidak akan menyelesaikan masalah dan hanya akan menyebabkan kehancuran dan kerugian.

KEUNGGULAN ISI BUKU :
Buku ini sangat menghibur dan menenggangkan walau ada cerita sedikit perang, pembaca dapat langsung memahami cerita dan inti dari cerita tersebut, Novel ini juga dibumbui oleh cerita-cerita cinta dan pemeran utama yang gagah dan berani yang yang membuat tidak akan bosan membacanya, Orang dewasa dan remaja pasti senang membacanya.

KELEMAHAN ISI BUKU :
Pemilihan kata-kata di novel ini menggunakan bahasa-bahasa yang baku yang mungkin bagi pembaca sekarang atau para remaja sedikit sulit untuk dimengerti, Jalan cerita dari novel ini agak tidak nyambung dengan judul diatas dan endingnya juga yang sangat aneh dan sulit dimengerti, Cerita yang mungkin bisa dibilang mustahil karena setiap tertangkap dia bisa berhasil lolos selalu

SARAN-SARAN TERHADAP BUKU INI :
Pengarangnya harus membuat cerita sama dengan judulnya, Tokoh-tokoh yang kurang banyak dan hanya menceritakan La Ode Fandi saja, Mohon disisipkan kata-kata yang menarik dan cerita cinta yang sedikit agak menghibur, Jangan meniru adegan di dalam novel karena sangat berbahaya.

MANFAAT ISI BUKU :
Novel ini sangat bermanfaat untuk menghilangkan stress bagi karena penulis disini tidak menggunakan kata-kata yang berat dan ceritanya pun sangat enak dibaca, apabila kita ada waktu luang atau santai sangat bermanfaat membaca buku ini, karena selain menambah wawasan membaca buku juga bias menambah pengalaman.

Mohon maaf apabila ada kesalahan atau kekurangan , sayajuga baru belajar ini disekolah , semoga dapat membantu kalian semua , jangan lupa tinggalkan komentar dan follow blog ini dan terima kasih telah berkunjung ^^
Reactions:

0 comments:

Post a Comment

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Hot Sonakshi Sinha, Car Price in India